Minggu, 17 Juni 2012

Kebijakan Aborsi Paksa di Cina


Minggu ini di Cina terjadi dua kasus isu aborsi paksa yang mencuat, yang di AS dianggap sebagai penyalahgunaan hak asasi manusia ekstrim, yang berlangsung dengan hasil yang berpotensi sangat berbeda.
Feng Jianmei is shown after having her 7-month-old fetus aborted because she was in violation of China?s one baby policy. (dzh.mop.com)



Pada hari Senin di kota Zhenping, yang terletak di Provinsi Shanxi China, seorang suami yang masih muda khawatir tentang keadaan istrinya yang sedang hamil, Feng Jianmei. Menurut Deng Ji Yuan, pada 1 Juni pemerintah daerah memaksa Feng untuk melakukan aborsi. Dia mengatakan istrinya sedang hamil tujuh bulan pada saat itu. Foto Grafis diposting online oleh kelompok aktivis Cina yang melihatkan  Feng di ranjang rumah sakit di sampingnya ada tubuh kecil tak bernyawa .

Pada hari yang sama di Changsha, ibukota provinsi Hunan, ibu lain merasa lega besar. Cao ruyi, yang mengatakan dia hamil lima bulan, aman jika hanya untuk sementara waktu.
Dia ditahan oleh pihak berwenang. Dalam wawancara dengan ABC News, 

Cao menggambarkan bagaimana Keluarga Berencana,  Polisi menyeretnya dari rumahnya ke rumah sakit untuk aborsi. Dia mengatakan dia dibebaskan hanya setelah menandatangani kontrak menjanjikan untuk menggugurkan anak nya hari Sabtu, 16 Juni.

Setiap wanita sudah memiliki satu anak. Cao dan Deng, suami Feng, keduanya mengatakan bahwa karena ini, menurut pihak berwenang Keluarga Berencana mereka yang melanggar kebijakan satu anak China. Berapa banyak pasangan ini ingin anak kedua tidak memiliki landasan pada aturan hukum.
Feng dengan Suami

Feng Dengan Bayi aborsi

Berita tentang aborsi Feng dipaksa mulai menyebar di seluruh komunitas aktivis di China dan di luar perbatasannya.

Sebuah respon pada Kependudukan dan Keluarga Zhenping situs Badan Perencanaan mengatakan bahwa kehamilan wanita itu berada di luar aturan kebijakan satu anak. Melalui "konseling pikiran" oleh kader kota, wanita itu "sepakat untuk mengakhiri kehamilannya melalui sebuah operasi yang gagal."

Menurut laporan di Xinhua, sebuah entitas dengan bahasa Inggris diterjemahkan sebagai nama kota "Birth Control Station" menyadari bahwa Feng sedang hamil tiga bulan pada pertengahan Maret. 

Menurut Pasal 27 Penduduk Provinsi Shanxi dan Ordonansi Keluarga Berencana, Feng diperlukan untuk mengajukan permohonan izin untuk memiliki anak kedua.
Menurut pejabat dalam laporan Xinhua, Feng didorong beberapa kali untuk menyerahkan dokumen yang relevan. Ini termasuk hukou dia (identifikasi pemerintah semua penting dari asal yang menentukan di mana seseorang memiliki hak untuk pendidikan dan kesehatan), perumahan dan bukti "pernikahan dan prokreasi." Dia dilaporkan gagal untuk melakukannya. Pejabat dari provinsi rumah pasangan 'menyimpulkan mereka tidak memenuhi syarat untuk memiliki anak kedua. Catatan resmi menunjukkan ia memiliki prosedur pada 2 Juni.

Selain laporan di Xinhua, Global Times, yang diterbitkan di Hong Kong, menulis sebuah artikel yang mengkritik pemerintah untuk membatalkan janin lebih dari enam bulan dan menyarankan enam bulan harus cutoff.

Cerita Cao mengambil rute yang berbeda. Ini keluar sebelumnya melalui jaringan lokal yang bersangkutan cukup cerdas untuk mengingatkan organisasi nirlaba yang didedikasikan untuk menghentikan aborsi paksa dengan ikatan dalam pemerintah AS dan pers internasional.
Juga pada Senin, di Washington DC, juru bicara Departemen Luar Victoria Nuland mengakui kasus Cao Ruyi.

"Kami telah melihat laporan bahwa seorang wanita Cina sedang ditahan dan mungkin tertekan ke dalam aborsi paksa oleh otoritas keluarga berencana Cina setelah konon melanggar kebijakan satu anak Cina," katanya kepada wartawan saat konferensi pers. "Kami telah mengulurkan tangan kepada pihak berwenang di Beijing untuk bertanya tentang masalah ini."
Nuland menegaskan bahwa AS sangat menentang "semua aspek kebijakan koersif Cina kelahiran pembatasan."

Cerita Cao mulai dengan ketukan di pintu Kamis lalu. Dengan suaminya pergi, dia mengatakan ada yang bisa ia lakukan untuk melawan "preman" yang datang untuk membawanya ke rumah sakit. Dia ditempatkan di sebuah ruangan dengan empat penjaga menghalangi kesempatan untuk melarikan diri. Suaminya akhirnya diizinkan untuk bergabung dengannya, tapi argumennya diabaikan. Kelebihan kapasitas mungkin telah membantunya hari itu. Cao mengatakan dia diberitahu tidak ada tempat tidur yang tersedia. Ia "dibebaskan" untuk sebuah hotel Keluarga Berencana untuk menunggu ruang kosong.

Dua faktor tambahan mungkin bekerja mendukung dirinya. Dia mampu mengingatkan teman dan keluarga untuk penderitaan dan dia kebetulan berada di sebuah ibu kota, di mana berita perjalanan cepat.
Saat hari Cao berakhir di Cina hari sudah pagi di Washington DC aktivis HAM jaringan berbasis di AS dan memberi informasi oleh sumber-sumber di Cina pergi bekerja. Selama dua organisasi tertentu, Semua Perempuan Diizinkan dan Hak Asasi Perempuan di Cina, itu adalah krisis yang menuntut keahlian dalam mengelola persis bagaimana untuk menentukan titik-titik tekanan yang paling efektif di China dan entah bagaimana memukul mereka dengan cara yang benar.

Pada Jumat, Rep Chris Smith, RN.J., telah mengirim surat kepada pejabat lokal Changsha. Kelompok yang berbasis di Texas ChinaAid dipublikasikan secara online banding. Smith telah menjadi penentang vokal pelanggaran HAM terhadap perempuan di Cina. Baru-baru ini, ia bekerja dengan pendiri ChinaAid Bob Fu untuk melobi Kongres untuk campur tangan atas nama aktivis Cheng buta Guangcheng.

Smith ditujukan suratnya kepada, antara lain, "pemimpin terhormat dari Kantor Keluarga Berencana Kabupaten Kaifu" dan mengutuk tindakan yang diambil terhadap Cao ruyi dan menyerukan keselamatan dijamin bayi yang belum lahir. Dia dibebaskan dalam 48 jam ke depan.

Chai Ling, pendiri organisasi aktivis Kristen Semua Perempuan Diizinkan dan pemimpin mantan mahasiswa di Lapangan Tiananmen, mengatakan ABC News bahwa menurut Cao dan suaminya jika mereka memiliki bayi mereka akan dipaksa untuk membayar "biaya beban sosial" hampir $ 24.000. Biaya ini, jumlah yang astronomi untuk warga negara Cina rata-rata, yang "dibutuhkan" untuk anak yang akan diberikan hak-hak warga negara dasar seperti akses ke perawatan kesehatan dan pendidikan.

Cao meragukan dia pernah akan dapat datang dengan uang sebanyak itu.
"Dia terlalu takut untuk meminjam uang," kata Chai Ling, "karena dia tidak tahu bagaimana dia bisa membayar kembali." Dia juga tidak memiliki jaminan pemerintah tidak akan meminta lebih banyak uang di masa depan. "Itu adalah tekanan psikologis dia berada di bawah," kata Chai Ling. "Ini menjadi uang membuat operasi untuk pemerintah."

Cao mengatakan kepada ABC News, dia sangat ingin menjaga bayinya, tapi ia yakin apa yang lakukan untuk. Untuk Cao, menunggu batas waktu 16 Juni adalah penyiksaan, tetapi setiap saat adalah juga berharga untuk ibu hamil.

Deng terus mencari jawaban, bagi dirinya dan bagi istrinya. Apa yang terjadi dengan mereka terjadi jauh jauh dari pusat kota. Sebagai pekerja migran dari Mongolia Dalam, Deng tidak memiliki hubungan yang ditetapkan sebelumnya dengan jaringan aktivis untuk meningkatkan kesadaran.
Dengan Selasa di Cina, sebuah cerita yang telah disebutkan kasus Deng dan Feng di situs kota Zhenping telah dihapus. Setiap pencarian untuk online namanya menyebabkan pesan "error".


Bayi aborsi

Deng juga tidak memiliki kesempatan untuk meningkatkan biaya yang diminta darinya. Dia mengatakan kepada ABC News bahwa Feng, yang adalah 25, begitu putus asa karena kehilangan bayi, dia menggorok pergelangan tangannya dalam usaha bunuh diri.

Deng percaya bahwa aborsi seharusnya dapat dicegah secara hukum, bahkan di Cina. Ada pengecualian untuk kebijakan satu anak. Deng mengatakan bahwa sebagai pasangan pedesaan dengan satu anak yang adalah seorang cewek, mereka harus telah jatuh ke dalam kategori yang memungkinkan untuk anak kedua. Sekarang sudah terlambat. Dia belum menerima apapun dari remunerasi moneter atau permintaan maaf dari pemerintah daerah.

Sumber : abcnews.go.com